Free songs
  • RSS feed
  • Twitter
  • Facebook
  • Google+
 
Tag Archives:

loudspeaker

Home » loudspeaker
Audio Technica

Yang Perlu Anda Tahu Tentang Istilah dalam Audio Dan Hubungannya Dengan Karakter Headphone Dan Loudspeaker

Bagaimana otak memainkan peranan sangat penting dalam memilah dan memilih karakter suara pada perangkat audio yang sesuai dengan preferensi tiap orang. Dan memanfaatkan sebagai cara memilih karakter headphone dan loudspeaker yang sesuai.

 

“Terasa gak klo nih headphone karakternya kebangetan “bright”? Jadi lama – lama bikin kuping sakit?”

“Gw sih lebih milih karakter headphone yang “warm”?”

Buat yang baru mulai atau bahkan udah engeh audio, istilah kata “bright”, “warm” di atas pasti sudah cukup familiar di dengar. Nah yang jadi pertanyaan, apa arti sebenernya istilah yang terdengar canggih nan terdengar intelek ini? Maksudnya apa? menjelaskan soal apa? Dalam bahasan kali sini akan dijelaskan lebih jauh, walaupun tidak terlalu teknikal.

Cara memilih karakter headphone dan loudspeaker yang sesuai

Audio Technica ATH-M50x. Salah satu headphone favourite sejuta umat. Source : Audio Technica

Bright

Bright” bisa dibilang kebalikan istilah / arti dari “warm”. Peralatan audio yang terdengar “bright” menghasilkan kualitas suara di nada tinggi (high-pitched sounds). Istilah lain untuk menggambarkan istilah kata ini, yaitu seperti “Crisp” dan “Clarity”.

Headphone yang terlalu bright, biasanya membuat telinga terasa lelah sehabis digunakan dalam waktu agak lama. Karena suara / nada tinggi akan terasa mengganggu, dan bila terlalu kencang, kita akan mengalami iritasi pada telinga tanpa sadar sebabnya.

 

Warm

Istilah ini yang paling familiar di kalangan pecinta audio newbie (pasar audio komersil) sekarang. Istilah warm punya karakter dengan frekuensi suara bass yang tebal, musikal.

Bahkan yang lebih ekstrim, karena selera pasar (komersil), karakter warm dibuat semakin over frekuensi bassnya. Bahkan soundbars (all-in-one speaker systems), cenderung memiliki karakter warm. Bose, Jbl, dan yang paling popular yaitu Beats Audio, mampu membentuk ceruk pasar ini dengan menghasilkan produk  yang tepat dengan selera pasar.

Cara memilih karakter headphone dan loudspeaker yang sesuai

Beats by Dre

Neutral

Seperti perkataan orang tua, dalam hidup tetap netral merupakan pilihan bijaksana. Pilihan ini akan jauh masalah dan membuat kita mampu melihat segala sesuatu dari dasarnya. Dan biasanya juga pilihan bagus karena jauh dari bias.

Dan bicara soal audio monitoring—headphone dan / speaker, netralitas jadi pilihan terbaik. Konsep tentang audio yang netral atau bahasa canggih lainnya, uncoloured audio, lebih dulu eksis.  Setidaknya bagi kalangan audiophile yang melakukan segala daya dan upaya mengejar kemurnian cinta—audio. Netral juga bisa dibilang sebagai implikasi tengah – tengah ketika warm terlalu tebal (nge-bass) namun sedikit treble dan bright suara menjadi terdengar tipis.

Sebenarnya headphone atau speaker setidaknya mampu menghasilkan  frekuensi suara yang mampu menjangkau wilayah indera pendengaran yang saat ini sudah terukur. Dan pastinya hukum fisika membuat hal ini jadi sangat sulit. Sederhananya tiap headphone atau speaker mempunyai driver (hardware) yang sangat tergantung dengan bentuk / desainnya, sebagaimana tiap suara manusia terdengar berbeda satu sama lainnya.

Cara memilih karakter headphone dan loudspeaker yang sesuai

Genelec Studio Active Monitoring. Source :  Genelec Oy

Untuk speaker lebih mudah untuk ‘mengejar’ netralitas ini dengan mengakalinya menggunakan beberapa cara. Salah satunya menggunakan beberapa ukuran speaker dalam sebuah ruangan, dengan tiap speaker spesifik untuk menghasilkan frekuensi audio tertentu.

Sedangkan bagi headphone, pastinya jauh lebih sulit. Bahkan bagi headphone paling mahal sekalipun pastinya mempunyai kelebihan pada frekuensi tertentu. dan kelemahan pada frekuensi lainnya. Dan kebanyakan headphone paling popular di kalangan professional yang cenderung punya karakter ‘bright’ justru menjadi minus bagi konsumen awam.

Cara memilih karakter headphone dan loudspeaker yang sesuai

Oswalds Mill Audio (OMA) Showroom. Source : OMA world’s finest high fidelity equipment

Bagi komunitas audio hardcore yang serba perfeksionis, semua bahasan ini agak sensitive karena banyak perdebatan tentang istilah karakter suara ini. Salah satu ungkapan cukup eksentrik soal ini kurang lebih bunyinya seperti ini :

“Prinsip dasar dari hi-fi system yaitu bisa membuat penggunanya menikmati rekaman musik di rumah. Akurasi memang sangat didambakan, tapi itu semua jadi tidak relevan kalau tidak bisa membuat emosi tersalurkan. Siapa yang peduli perangkat audio ‘akurat’ atau tidak, kalau tidak dapat dinikmati lama – lama? Itu semua tidak ada artinya kalau tidak bisa buat seluruh tubuh bergoyang.” 💃🏻💃🏻

John Atkinson, “The Acoustical Standard Part 2” Stereophile 1988

 

Yang paling simple, cobalah segala macam jenis headphone atau bahkan speaker yang ada di pasaran, dan cari yang paling pas dengan selera dan pastinya sama isi kantong Anda.

Acuannya sederhananya kurang lebih seperti ini, mau dengar musik dengan suara yang lebih renyah? Mau dengar tiap nada pas pada tempatnya, dan tiap detail kecil instrument akustik terdengar? Kalau seperti itu, maka lebih pas headphone dengan karakter bright, tau menambahkan tweeter pada setup speaker.

Hanya saja yang paling penting jangan memaksakan gendang telinga terus – menerus mendengar frekuensi tinggi ini. Karena akibatnya seperti telah dijelaskan pada artikel Penggunaan Headphone Yang Sesuai Tanpa Menyakiti Telinga, akan sangat bahaya resikonya. Karena karakter bright pada headphone cenderung terasa lebih lebar. Hal ini dikarenakan otak manusia lebih mudah nge-lokalisasikan frekuensi tinggi dibandingkan frekuensi rendah. Contoh sederhananya, tidak berpengaruh banyak buat subwoofer mau diletakan di mana dalam sebuah ruangan.

Sedangkan bila mau karakter yang lebih tebal, bass terasa menendang, atau headphone terdengar terasa seperti di bioskop, atau suara penuh kehangatan layaknya sang kekasih😍, maka headphone  dengan karakter warm yang paling cocok.

Pada intinya, layaknya pasangan, tidak ada headphone bahkan speaker yang benar – benar sempurna untuk segalanya. Dan jangan sampai ketidaksempurnaan ini jadi bikin kita frustasi. Karena tiap orang punya pilihan dan selera personal yang berbeda – beda. Sing penting ojo do gontok – gontokan ✌.

Semoga artikel kali ini bermanfaat walaupun bahasa untuk menjelaskan istilah teknisnya cukup sulit. Setidaknya saya berusaha sebaik mungkin untuk Anda😎. Tidak mudah mengungkapkan perasaan emosi yang terlalu dalam ke dalam sebuah kata, dan selalu, cara terbaik untuk mendapatkan kejujuran yaitu dengan mendengarkan sendiri baik – baik.

 

Integrasi audio visual dan teknologi informasi

Peranan teknologi informasi dalam merubah landscape industri Audio Visual

Integrasi audio visual dan teknologi informasi

Perkembangan industry A/V (Audio Visual) saat ini tidak dapat dipungkiri semakin IT-sentris. Integrasi audio visual dan teknologi informasi memberikan kemudahan bagi industri A/V dalam menawarkan solusi terbaik bagi customer.

Efisiensi biaya segalanya bagi customer, dan perkembangan teknologi informasi ikut mendorong industri Audio Visual memberikan solusi yang selalu dapat menyesuaikan kebutuhan customer tanpa harus menambah infrastruktur, peralatan, juga tanpa harus ribet mengatur segala sesuatunya secara terpisah.

Dengan solusi Audio Visual system yang terpusat, kebutuhan customer yang senantiasa berubah dapat disesuaikan dengan lebih fleksibel (scalable systems). Dalam hal inilah integrasi audio visual dan teknologi informasi berperan.

Pada awal perkembangannya, ada rasa khawatir dan ketidaknyamanan bahwa teknologi informasi dalam Audio Visual system memberikan kerumitan baru bagi end users dalam proses operasional dan perawatan. Namun, semua itu semakin memudar.

Perubahan ini karena teknologi informasi memainkan peranan yang sangat besar dalam kehidupan kita saat ini. Mulai dari wireless headphonemusic streaming hingga komunikasi melalui perantara aplikasi (via app-based interface). Penerimaan ini merefleksikan bagaimana industri IT terus bergerak dan membawa industry Audio Visual mengikuti jejaknya.

 

Audio Visual installation

Crestron Automation AV Solution

 

Kita sudah melihat perkembangan teknologi informasi yang semakin massive terutama perkembangan Big Data dan Internet of Things (IoT), dimana perangkat, orang dan informasi / data terhubung satu sama lain dan meningkatkan efisiensi, akurasi, user experience dan yang paling penting, ekonomis—economic  result.

Dan bicara Big Data dan IoT, perkembangan cloud systems punya pengaruh cukup besar pada perkembangan industri Audio Visual.

 

Audio Visual

Big Data dan IoT

 

Industri Audio Visual mulai berkembang menjadi cloud hosting. Digital signage salah satu contoh paling ideal bagi cloud hosted A/V, karena penggunaan dan kebutuhan integrasi Audio Visual system yang sama namun pada lokasi yang berbeda – beda.

Mulai dari gedung perkantoran hingga Airport merupakan contoh integrasi audio visual digital signage paling ideal menggunakan cloud systems.

audio visual

Digital Signage Diagram

 

Walaupun popularitas perkembangan teknologi IT kaitannya dengan cloud systems dalam Audio Visual industri dimulai melalui digital signage, akan tetapi integrasi Audio Visual yang lain akan menyusul dengan cepat.

How Loudspeakers Work?

How Loudspeaker work? Loudspeaker having a variety of shapes and sizes, allowing you to listen to music during a concert, or listen to sermons and religious ceremonies, listening to earphones / headphones on your iPod, enjoy a movie or hear a friend’s voice over the phone, etc.

To convert electrical signals into audible sound, loudspeaker contains an electromagnet: a metal coil creates a magnetic field when an electric current flows through it.

Loudspeaker Diagram, coil and magnetic

Loudspeaker Diagram, coil and magnetic

 

Loudspeaker parts :
1 . Cone
2 . Electromagnet ( coil )
3 . permanent magnet

 

 

 

 

 

On the loudspeaker, the electromagnet is placed in front of a permanent magnet. Permanent magnets will remain in the position-not moving while the electromagnet mobile. Since the electric current through the electromagnet coil, the magnetic field direction will change and there will be vibration due to tensile departure from the permanent magnet.

Electromagnet connected with Cone made ​​from flexible material that will reinforce this vibration, pumping sound waves into the surrounding air, and can be heard in your ear .

To reproduce all the different frequencies of sound, the best quality loudspeaker cones usually use different sizes depending on the frequency of high, medium or low .

Microphone uses the same mechanism with Loudspeaker in inverted condition to convert sound into electrical signals. In FACT, you can use a pair of headphones as a microphone ! ‘ve Ever tried ? ?

www.suaraproaudio.com
——————————————-